kelanatinta

pernah dengar orang yang berhenti dari guru atau pensyarah uni kerana nak memberikan sepenuh masa untuk direct selling atau apa juga perniagaan?? tentu pernah kan?

ada orang mengutuk, mencemuh dan merasai pelik??

tentu tidak kan? kerana tentu orang tidak merasai apa-apa keganjilan kerana kedua-duanya adalah kerja dan kedua-duanya mendapat duit. sudah tentu orang juga merasai keberanian langkah yang diambil oleh si dia. mesti kita memikirkan bahawa kerja barunya tentu lebih banyak gaji, banyak untung dan lebih lumayan !

tetapi adakah menjadi satu keganjilan jika seseorang dari kita berhenti dari satu kerja kepada kerja yang lain hanya kerana ia lebih bermanfaat untuk dakwah.?? jika gaji dan pendapatan baru jauh lebih rendah, nescaya ramai termasuk dari kita sendiri akan merasai pelik… ! ini tidak lagi emak ayah dan kawan-kawan lain yang tidak memahami erti nilai dan weigh dakwah dalam hidup kita.

ramai dari kita tidak sanggup melakukannya. bahkan ramai dari kita sendiri tidak mahu memikirkan. kita tidak seberani dia yang berhenti kerja hanya untuk MLM dan menjual pasar malam atau membuka kelas tusyen. bukankah dakwah lebih menuntut dari kita lebih dari ketinggian gaji dan perolehan bulanan pendapatan?? pendapatan juga penting untuk dakwah.. tetapi kedudukan dan cara kerja kita banyak mempengaruhi dakwah dan tarbiyyah dan sumbangan kita.

Apa yang mampu berikan jika sekiranya seluruh harian kita sepanjang tahun dari jam 7 hingga 9 malam untuk kilang dan pejabat? kemudian kita di tekan, menhasilkan tension yang akan di bawa ke rumah dan ke tempat prog? kemudian waktu saki baki kita kemudiannya hanya dapat di berikan kepada dakwah dan tarbiyyah dalam keadaan mengantuk dan penat? apakah kita tidak berfikir jika kita berada dalam contoh keadaan demikian untuk mengubah kerja dan professionb kita di tempat tersebut.??

KEMUDIAN KITA MENGELUH KERANA DAKWAH TIDAK MEMPUNYAI RAMAI PENGIKUT DAN ANAK-ANAK TARBIYYAH TIDAK MENDAPAT TARBIYYAH SEPATUTNYA DAN TIDAK ‘MENJADI’.

dakwah memerlukan dari kita diri dan harta. diri ertinya masa, tenaga, fikiran, perasaan, peluh, darah dan juga nyawa. dakwah juga meminta dari kita wang yang kita dapat dari hasil kerja seharian kita. kedua-duanya di minta oleh dakwah. jika kita hanya memberikan wang dan harta, dakwah mengatakan : kami tidak ada orang yang akan menggerakkan aku. duit tidak menggerakkan aku. manusia yang menggerakkan aku dengan bantuan duit. tapi duit tidak dapat menggerakkan dakwah tanpa diri….

Kita menunggu orang yang akan sanggup mengorbankan, menentukan dan menundukkan professionnya untuk kebaikan dakwah… KERANA DULUNYA KITA MENGATAKAN ‘ KAMI BELAJAR UNTUK DAKWAH’ !

Labels: , , , edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...