kelanatinta


Zaman sekarang ni, kebanyakan diantara kita beranggapan bahawa seorang yang komitmen pada syariah dan agama tidak mengenal erti cinta, tidak menghargainya dangan sebenar-benar penghargaan dan tidak mengetahui hakikatnya.

Sayangnya! Orang yang berkata begitu hanya merepek.

Lupakah kita, cinta adalah senandung orang yang tulus beriman dan nyanyian indah dalam catatan orang yang mencintai Tuhannya. Bezanya, cinta mereka adalah mulia dan terhormat?

Cinta yang diukir oleh orang soleh dengan air mata mereka, ditulis para pejuang kebenaran dengan darah mereka, dan dilukis oleh orang-orang yang mulia dengan cucuran keringat mereka. Maka nama mereka pun terakam dalam lipatan sejarah dan menjadi monumen pengorbanan, keberanian dan ketulusan.

Ruan lingkup pesona cinta manusia terbahagi kepada dua iaitu:

Pertama: cinta bumi yang rendah iaitu luapan nafsu dan asmara.

Kedua: cinta Ilahi yang tinggi iaitu ketaatan, ibadah, kesyahidan dan kepimpinan.

Cinta bumi yang rendah hanya terikat pada zahir, iaitu pada mata hitam, lesung pipi, badan seksi, lembah yang hijau, kenangan bersama si fulanah, hari-hari bersama fulan dan sebagainya.

Sedangkan cinta Ilahi terkait dengan syariat-Nya, ketundukan kepada perintah-Nya, melaksanakan agama-Nya dan mendekatkan diri kepada-Nya.

Cinta bumi hanya penderitaan, keluhan kerugian dan penyesalan. Cinta Tuhan Semesta Alam adalah ketinggian, kemuliaan, keselamatan, kebahagiaan dan kepimpinan.

Bagaimana mungkin kita tidak mencintai ALLAH, padahal setiap nikmat yang kita rasakan adalah dari-Nya, dan tiada musibah yang menimpa kecuali Dia yang menentukannya?

Hanya Dia lah Yang Maha Baik. Ketentuan-Nya sangat adil, syariat-Nya membawa rahmat, ciptaan-Nya sangat indah, karya-Nya sangat sempurna, dan kurniaan-Nya sangat luas. Lantaran itu, mencintai-Nya wajib hukumnya, mendekatkan diri kepada-Nya adalah kemestian, bersyukur kepada-Nya adalah kepastian dan taat kepada-Nya adalah ketetapan.

Sebahagian dari orang-rang yang bercinta menjauhi cinta haram dan menjalinkan hubungan dengan cinta syari’I yang suci dan terjaga. Ia berpindah dari jagat kedustaan, dunia keasmaran, kegelapan cinta dan tempat penuh dosa menuju Syurga kejujuran, taman ma’rifah (pengenalan), kebun keyakinan dan luasnya medan keimanan..

Nah sahabatku! Inilah KEINDAHAN CINTA SEBENAR!!

Labels: edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...