kelanatinta

Cinta itu ada pelbagai definisi bergantung kepada pengamatan dan penerimaan seseorang. Tak hairan jika kita tengok , kita baca di mana-mana artikel atau buku, berbagai-bagai maksud cinta diberikan. Semuanya makna cinta yang diberikan itu ada benarnya mengikut suasana dan keadaan CINTA ketika itu. Betulkan?

Tapi kebanyakan di kalangan kita, definisi cinta yang diberi atau yang diyakini itu hanya bersandarkan pada duniawi semata-mata atau lebih mengutamakan kebahagiaan duniawi semata-mata. Contoh?

1) CINTA itu adalah kebahagiaan dan keindahan yang tak mampu digambarkan rasanya.

2) Punya kekasih itu(baru kekasih, belum lagi jadi suami/isteri), seperti melengkapkan kehidupan kita sepenuhnya, bahagia bila bersama dengan orang yang kita sayangi.

3) CINTA yang berkekalan adalah cinta yang disulam dengan rasa jujur dan saling percaya antara satu sama lain.

Agak-agaknya setelah membaca ayat-ayat diatas, apakah yang anda fikirkan? Benarkah ianya CINTA yang berlandaskan duniawi semata-mata? Atau masih juga nak menafikannya? Ayuhlah sahabatku semua, kita ini sebenarnya tahu apakah sebenarnya CINTA yang dimaksudkan di atas ini kan? Tetapi, mengapa kita masih lagi ingin meneruskannya atau mahu mencubanya? Bukan itu sudah jelas? Itu NAFSU! Kita sedar tapi masih lagi mahu lakukannya? Ayuh, sedarkan hati kita!!

Firman Allah s.w.t, maksudnya:

“Sesungguhnya (keterangan-keterangan dan peristiwa-peristiwa) yang tersebut itu tidak syak lagi mengandungi pengajaran bagi sesiapa yang mempunyai hati (yang sedar) atau yang menggunakan pendengarannya bersungguh-sungguh (kepada pengajaran itu) dengan menumpukan hati dan fikiran kepadanya”. (surah Qaf:37)

Definisi cinta sebenar??

Bila bicara tentang CINTA…

Membuatkan aku malu dengan ucapan sendiri…biarpun lidah sudah menghurai dengan jelas, tapi hati masih lagi penasaran…padahal, pena begitu tergesa-gesa menuliskannya…kata-kata akan terucap indah walaupun pahit…dalam menjelaskan cinta, akal kita akan terbaring tidak berdaya…akhirnya, cinta sendirilah yang menerangkan cinta dalam percintaan yang sebenar…

Orang yang benar2 kenal dan beradab akan malu kepada Allah, dan cintanya hanya tertumpu pada Allah. Bila cinta pada Allah sudah penuh dalam hatinya, akan tidak ada tempat lagi untuk cinta selain dari itu. Jika hati atau cinta itu diberikan pada manusia akan dirobek-robekkannya. Tapi kalau hati yang pecah itu diberikan kepada Allah nescaya dicantum-cantumkan-Nya.

Oleh itu, seorang yang bijak dan beradab akan meletakkan kecintaan yang besar pada Allah,pada Rasulullah SAW dan barulah pada makhluk-makhluk lain di samping-Nya. Itulah perletakkan cinta yang betul dan menguntungkan di dunia dan di akhirat.

"Katakanlah jika bapa-bapa kamu, anak-anak kamu, saudara-saudara kamu, isteri-isteri kamu, keluarga-keluarga kamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatirkan kerugiaannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya."

(At-Taubah:24)

Kita ini sibuk dengan makna cinta ciptaan kita. Tetapi, apakah kita fikir, malu kita dengan Sang Khaliq Yang Maha Mulia? CINTA UTAMA kita? Astaghfirullah..Hanyut kita dengan perasaan cinta sendiri. Jadi, ayuh kita fikirkan semula CINTA kita! Apa makna sebenar cintamu?? Cinta ILLAHI atau cinta DUNIAWI??

Labels: edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...