kelanatinta

Hassan Basri telah bercerita bahawa suatu hari dia bersama seorang pemuda ahli ibadah berkeliling melalui jalan-jalan kecil dan beberapa pekan di negeri Basrah.

Tiba-tiba ia bertemu dengan seorang tabib yang sedang duduk diatas sebuah kerusi, di hadapannya ada beberapa orang lelaki, perempuan, dan kanak-kanak yang sedang memegang botol berisi air di tangan mereka. Setiap orang meminta tabib itu menyebutkan ramuan ubat bagi penyakit masing-masing.

Hasan Basri mara ke depan tabib itu dan berkata: Tuan tabib! Adakah tuan mempunyai ubat yang boleh mencuci dosa, serta menyembuhkan penyakit hati?".

Berkata Tabib itu: "Ya, saya ada". Lalu pemuda itu berkata: "Berilah pada saya".

Berkata Tabib itu: "Ambillah dari saya sebagai ramuannya sebanyak
10 perkara iaitu:

1. Ambil oleh mu akar kayu
fakir dan akar kayu tawaduk
2. Campurkan dengan pencuci kotoran perut bernama
taubat.
3. Lalu masukkan semua ke dalam lesung
redha
4. Giling sampai halus dengan pengetam
Qana'ah.
5. Kemudian masukkan ke dalam periuk
taqwa
6. Tuangkan ke dalamnya air
hayak (malu).
7. Lalu didihkan dengan api
mahabbah (cinta).
8. Selepas itu pindahkan dia ke dalam mangkuk
syukur
9. Kipaskan dengan kipas angin
rajak (harapan).
10. Kemudian minumlah dia dengan sudu
pujian.


Jika engkau perbuat semua itu, maka dia bermanfaat bagimu, untuk melindungi dirimu dari semua penyakit serta bala di dunia dan di akhirat".


"Ya Rabb kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan setelah engkau beri petunjuk kepada kami."

(Ali Imran : 250)

Labels: edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...