kelanatinta

ketahuilah semua sahabatku...aku amat kasih pada kalian semua...
semoga ukhwah kita sentiasa mekar seperti bunga2 di taman syurga...
insyaAllah...
Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta
Mahasiswa Islam Masterskill(MIM) mengadakan rehlah ini untuk mengeratkan hubungan silaturrahim anatara ahlinya...disamping menambahkan ilmu...seronoknya, masing2 dapat bersatu dan bergembira di samping tidak lupada pada Tuhan..tak jauh dariNya...meletakkan Dia yang Utama di Hati...alhamdulillah...semuanya berjalan dengan lancar...

rehlah ini bukan semata-mata untuk bergembira, tapi banyk ilmu yang diperoleh..banyak...alhamdulillah...semoga menjadi manfaat pd kita semua...


tahniah dan syabas kepada semua ajk dan ahli yang terlibat...moga2 banyak manfaay yang kita perolehi..moga2, program spt ini akan berterusan pada masa akan datang..insyaAllah..
Labels: 1 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta
Angin teluk menyisir pantai
Hanyut rumpai di bawah titi
Biarlah buruk kain dipakai
Asal pandai mengambil hati

Pergi mendaki Gunung Daik
Hendak menjerat kancil dan rusa
Bergotong-royong amalan yang baik
Elok diamalkan setiap masa

Air melurut ke tepian mandi
Kembang berseri bunga senduduk
Elok diturut resmi padi
Semakin berisi semakin tunduk

Daun sirih ulam Cik Da
Makan sekapur lalu mati
Walaupun banyak ilmu di dada
Biar merunduk resmi padi

Buah pelaga makan dikikir
Dibawa orang dari hulu
Sebarang kerja hendak difikir
Supaya jangan mendapat malu
Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta

“ akhi, jangan lupa pagi esok bangun qiamullail ya” , “ukhti, kalau boleh berilah nasihat-nasihat atau motivasi pada ana” , “ana uhibbuka fillah” , “ana uhibbuki fillah” , “ salam,akhi tak masuk kelas ke hari nih?” , “mudah-mudahan ukhwah kita dipelihara Allah” …bla..bla…..

Biasa dengar tak ayat-ayat ‘Islamic’ diatas? Kalau tak biasa dengar, cuba baca berulang kali sambil pejam mata dan ingat baik-baik dimana, siapa dan kepada siapa ayat-ayat ini diucapkan.

Sebenarnya, saya sendiri tidak tahu apakah tajuk artikel ini nak diposting ataupun tidak. Tetapi, melihat kepada kondisi yang sedang berlaku khasnya kepada mereka yang berstatus ‘ahli dakwah’ atau ‘orang persatuan’ , maka saya beranikan diri menulisnya. Dengan bahasa yang santai dan bersahaja, mudah-mudahan artikel ini bisa mengetuk kepala dan hati kita bersama yang ‘degil’ dan tak faham-faham.

Cinta : Antara Fitrah & Nafsu.

Orang yang menolak cinta adalah orang yang sedang sakit. Cinta adalah perasaan yang dianugerahkan oleh Allah kepada semua manusia. Jika haiwan yang tidak berakal itu pun dikurniakan perasaan cinta, maka mana mungkin manusia yang diberi akal, agama, roh dan nafsu ini tidak diberikan nikmat cinta. Isunya sekarang, bagaimana cinta itu dilaksanakan agar bertepatan dengan kehendak Allah ? Kita bukan haiwan yang nak membuang najisnya sesuka hati tanpa mengira tempat.

Maka, begitulah cinta tidak boleh sesuka hati dicampak atau diguna semahu mungkin tanpa aturan yang betul.

Sejarah telah menunjukkan betapa agungnya cinta antara Nabi dan para sahabat, antara Ansar dan Muhajirin, antara nabi dan ahli keluarganya dan sebagainya. Semuanya atas keperluan dan ikatan ‘aqidah Islamiyyah.

Inilah orang yang bercinta…

Seorang lelaki sudah tentu mencari perempuan dan perempuan sudah tentu mencari lelaki. Jika selain itu yang dicarinya, sohih orang itu sedang tenat dalam dunia yang terbalik. Namun, dalam pencarian ini, Allah menetapkan kaedah, cara atau sistem yang sangat baik walaupun mungkin ianya bertentangan dengan nafsu yang sering memberontak dan membangkang.

Apabila perasaan perlu kepada ‘si dia’ itu hadir, maka kita akan melihat seorang yang layu bertukar menjadi gagah, yang penakut menjadi pemberani, yang bakhil akan menjadi pemurah, yang bodoh nampak semakin pintar, yang gagap berbicara menjadi lincah dan fasih menyusun kata, yang buruk menulis menjadi hebat menulis..itulah situasi orang yang sedang dilanda badai ‘saling memerlukan’…akhirnya, muncullah dorongan perasaan untuk tampil hebat dihadapan sahabat dan teman..

Saat sudah kemaruk itu, yang buruk nampak baik..yang busuk tercium wangi..yang nista terdengar mulia. Jika ada yang berani menyebut ‘si dia’ itu begitu dan begini, maka kita sanggup menjadi pemidato hebat mempertahankan ‘orang itu’. “anta mana tahu, ana dah lama kenal dia tau! “..

Yang terjadinya begini kan

Setiap hari jika ke kuliah, tidak bertemu atau bertembung ditengah jalan, rasa sakit habis satu badan. Jiwa tak tenteram, kepala senak, rasa tak sedap duduk…yang pasti mesti perlu jumpa juga ditengah-tengah jalan sekalipun..dapat tengok wajah pun kira baiklah..muncullah ungkapan “inilah cinta abadi antara kita berdua”..ye lah tu…Cinta abadi? Padahal sebabmu hanya kerana kecantikan yang fana’, kekayaan sementara atau perangai sandiwara.. Biasanya jika tidak bertemu, rasanya ada sesuatu yang hilang dan harus segera dicari. Ada rasa risau yang berlebihan dan keinginan yang kuat untuk bersua jumpa atau paling kurang tahu keadaannya..”sihat ke hari nih?”..emmm

Kalau tidak berhubung mungkin akan putus silaturrahim, putus ukhwah..tu lah ayat-ayat yang biasa dijadikan alasan..

baca yang penuh disini

Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta
Alahamdulillah...
akhirnya habis juga exam..
lega rasanya...syukur...
merdeka sekejap...
yeyeye...
moga2 semua yang telah dijawab adalah betul...
minggu depan da start sem yang baru...
bermulalah...buzy lagi..
huhu..
tapi ske..seronok...rindu dah nih kat kelas..
kat notes...nak menulis...nak assignment..
huhu...moga2 sem baru ini best..

Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta
selamat tahun baru kepada semua sahabat2 blog...
semoga tahun ini kan terus menjadi platform untuk mencapai impian masing2...
menjadi tapak untuk memulakan langkah baru...hidup baru dengan azam yang baru...
semoga kita semua akan menjadi insan yang terbaik..
memajukan diri...
dan dalam masa yang sama bergerak seiring dengan syariat Islam..
insyaAllah...
miggu ni da start final exam...
doakan kami ya...
aduh...risau juga nih...
banyak lagi tak top-up lagi nih untuk exam...
kepada semua sahabat yang juga akan hadapi exam...
annabadi ucapkan selamat hadapi exam dengan tenang...
moga2 semuanya dapt berjalan dengan lancar...
dapat menjawab dengan sempurna...
amin...
Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta


abqorino menulis "The Truth
Jangan ada niat simpan kuku panjang , walaupun hanya 1 mm atau pun hanya jari kelingking. Bagi orang Islam adalah tidak sesuai berkuku panjang atas apa alasan sekalipun kerana ia tidak membayangkan kesucian dan bukan budaya kita apatah lagi menggunakan tangan untuk beristinjak.

Untuk yang bujang beringatlah. Kalau hendak cari pasangan dan mahu anak yang pandai dan mendengar kata pilihlah wanita atau lelaki yang sentiasa berkuku pendek. Insya-Allah.

Dari sudut kesihatan kuku panjang mempunyai sejenis kuman seperti yang terdapat dalam najis manusia, iaitu E-Coli. Kuman tersebut tidak akan hilang walaupun kita mencuci tangan dengan sabun. Oleh itu, sentiasalah berkuku pendek untuk kesihatan dan kebersihan diri sendiri

Nasihat Nabi Muhammad Saw. kepada Saidina Ali r.a sesudah bernikah dengan Siti Fatimah iaitu anakanda kesayangan , Nabi Muhammad Saw. berpesan kepada Saidina Ali iaitu kalau memakai cincin pakailah di jari

1] jari manis
2]
jari kelingking (anak jari)

jangan memakai pada jari
1]
jari tengah
2] jari telunjuk

Nabi Muhammad saw. melarang kerana memakai cincin pada jari telunjuk dan jari tengah adalah meniru cara berhias kaum yang dilaknat oleh Allah iaitu kaum yang derhaka di zaman Nabi Lut a.s.

p/s: saudara dan saudari, sila nasihatkan kawan-kawan dan
juga saudara-mara ataupun anak-anak tentang kaedah yang betul untuk berhias di dalam syariat Islam, kalau tidak sia-sia saja kita mendapat laknat dari Allah Swt. Nabi saw. memakai cincin dan kalau kita memakai cincin dengan niat mengikut sunnah Nabi saw. senang saja kita dapat kita pahala.

Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta

Hassan Basri telah bercerita bahawa suatu hari dia bersama seorang pemuda ahli ibadah berkeliling melalui jalan-jalan kecil dan beberapa pekan di negeri Basrah.

Tiba-tiba ia bertemu dengan seorang tabib yang sedang duduk diatas sebuah kerusi, di hadapannya ada beberapa orang lelaki, perempuan, dan kanak-kanak yang sedang memegang botol berisi air di tangan mereka. Setiap orang meminta tabib itu menyebutkan ramuan ubat bagi penyakit masing-masing.

Hasan Basri mara ke depan tabib itu dan berkata: Tuan tabib! Adakah tuan mempunyai ubat yang boleh mencuci dosa, serta menyembuhkan penyakit hati?".

Berkata Tabib itu: "Ya, saya ada". Lalu pemuda itu berkata: "Berilah pada saya".

Berkata Tabib itu: "Ambillah dari saya sebagai ramuannya sebanyak
10 perkara iaitu:

1. Ambil oleh mu akar kayu
fakir dan akar kayu tawaduk
2. Campurkan dengan pencuci kotoran perut bernama
taubat.
3. Lalu masukkan semua ke dalam lesung
redha
4. Giling sampai halus dengan pengetam
Qana'ah.
5. Kemudian masukkan ke dalam periuk
taqwa
6. Tuangkan ke dalamnya air
hayak (malu).
7. Lalu didihkan dengan api
mahabbah (cinta).
8. Selepas itu pindahkan dia ke dalam mangkuk
syukur
9. Kipaskan dengan kipas angin
rajak (harapan).
10. Kemudian minumlah dia dengan sudu
pujian.


Jika engkau perbuat semua itu, maka dia bermanfaat bagimu, untuk melindungi dirimu dari semua penyakit serta bala di dunia dan di akhirat".


"Ya Rabb kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan setelah engkau beri petunjuk kepada kami."

(Ali Imran : 250)

Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta

Sahl bn Sa’d r.a narrated that Allah’s Massenger s.a.w said:

Beware of sins which are treated as being minor, just like a people who encamp in the center of a valley, so someone brings a stick of firewood and someone else brings a stick until they are therefore able to bake their bread.

Likewise, sins which are treated as being minor and for which the person is taken to account will destroy him.”

-Musnad al-Imaam Ahmad-

Sabda Rasulullah s.a.w:

“Orang yang beriman melihat dosanya umpama gunung yang besar yang akan menghempapnya manakala ahli maksiat melihat dosanya umpama lalat yang hinggap di hidungnya: apabila dia mengisyaratkan dengan tangannya, maka lalat itu akan lari.”

-HR Bukhari-

Aku mengamati semua sahabat,

Dan tidak menemukan sahabat

Yang lebih baik daripada

Menjaga lidah. Aku memikirkan

Tentang semua pakaian,

Tetapi tidak menemukan

Pakaian yang lebih baik daripada

Taqwa. Aku merenungkan

Segala jenis amal baik, namun

Tidak dapat yang lebih baik daripada

Memberi nasihat yang baik. Aku

Mencari segala bentuk rezeki,

Tapi tidak menemukan rezeki yang

Lebih baik daripada sabar.

(Khalifah Umar)

Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...