kelanatinta

Salam aidil adha kepada semua sahabat dan muslim di seluruh dunia...
semoga banyak yang dapat kita muhasabah untuk aidil adha pada kali ini...

tahun ni first time tak dapat raya ngan family...
kene raya kat penang..tapi nak wat camner...dah tugas...kene redha...
sedih jugak dengar takbir raya...ish3...sayu hati...
tapi inilah pengorbanan kali ini...sempena aidil adha...
berkorban demi tugas...ikhlas di hati...insyaAllah...

kepada semua sahabat yang pulang ke kampung halaman...
berhati-hati di jalanan...semoga selamat sampai ke destinasi...

di kesempatan ini...
anna, ingin mengucapkan sekali lagi selamat menyambut Aidil Adha dengan penuh keinsafan dalam diri...

mungkin ada yang berminat untuk tahu tentang aidil adha??
lihat link ini...
http://ms.wikipedia.org/wiki/Hari_Raya_Aidiladha
Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta

ISLAM..
aku tak nampak taman islam disini...
tak nampak dimana suburnya agama Allah disini...
terasa jauh...terasing...
tapi aku yakin, Allah itu sentiasa ada untuk hamba yang selalu ingat pada-Nya..
aku yakin..Allah itu ada bersamaku..Allah itu ada...

disini..
aku tak dapat nak dengar, walaupun sekali nama-Nya diseru atau dilaungkan...
nak dengar azan? Allahuakbar...jauh sekali...
hati ini kekosongan, ketandusan untuk mendengar semua itu...
aku nak dengar orang memuji nama-Nya, melaungkan nama-Nya, menyeru nama-Nya...
kenapa semua itu tidak ada di sini??
dimana ISLAM??!!

aku dapat melihat, sebahagian muslim yang ada disini...
mengabaikan tanggungjawab mereka kepada penciptanya..
mereka leka sehingga lupa menunaikan kewajipan mereka..
apa ini semua??

Ya Allah...
kasihankan mereka...
mereka tidak merasa nikmat yang sebenar-benarnya berada di dalam taman-Mu..
aku yakin...jika mereka merasainya...
pasti mereka jatuh cinta pada ISLAM...
aku mohon ya Allah...
Kau tetapkanlah hati aku...hati kami sepanjang berada di sini...
jangan Kau pesongkan hati kami setelah Kau berikan petunjuk-Mu..
jangan Ya Allah...
jangan kau biarkan kami jauh darimu..
jangan Ya Allah...
aku tak sanggup hidup tanpa cahaya-Mu...
pada-Mu sahaja aku memohon Ya Allah...
hanya Kau yang mengetahui apa yang ada dalam hati ku...
apa rasaku...segala sesalanku..
bantu aku Ya Allah....
bantu aku Ya Allah....
Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta

hmm...praktikal kat penang ni betol2 mencabar kesabaran, keimanan...
camner nak complete kan cross kami? semua prosedur we can't do it!!
semua kerja di sini dilakukan dengan cepat..faster..serabut..what we learned with our tutor, totally different here...

hmm...risaunya...
Ya Allah, bantu kami..permudahkanlah segala urusan kami..
lembutkan hati CI kami..biar dia memberi kami peluang untuk lengkapkan study kami...
tak pernah rasa down camni..
for the simple things only, sampai kena hina?
macam tak percaya kan? tapi itulah yang berlaku...
betol2 memberi tamparan yang agak hebat...

kami nak belajar, bukan datang untuk di herdik dan dihina...
tak tau da nak cakap apa..speechless.....

sahabat..
nasihatiku..
Ya Allah..hanya pada-Mu kami memohon..
Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta
Artist : Opick
Lirik Lagu : Opick - Rapuh

Opick - Rapuh

detik waktu terus berjalan
berhias gelap dan terang
suka dan duka tangis dan tawa
tergores bagai lukisan

seribu mimpi berjuta sepi
hadir bagai teman sejati
di antara lelahnya jiwa
dalam resah dan air mata
kupersembahkan kepadaMu
yang terindah dalam hidup

meski ku rapuh dalam langkah
kadang tak setia kepadaMu
namun cinta dalam jiwa
hanyalah padaMu

maafkanlah bila hati
tak sempurna mencintaiMu
dalam dadaku harap hanya
diriMu yang bertahta

detik waktu terus berlalu

semua berakhir padaMu
Labels: 1 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta

Hmm..nak kongsi dengan sahabat semua tentang pengalaman menjalankan praktikal di Hospital Bahagia Ulu Kinta(HBUK) di Perak baru-baru ni. Sungguh, pertama kali kami menjejakkan kaki di hospital itu, sebelum tiba di hospital, macam-macam perasaan, macam-macam ada dalam fikiran ni. Takut, seronok semuanya ada. Maklumlah, siapa yang tak tahu tempat tu tempat yang macamana? Selalu kita dengar yang bukan-bukan tentang hospital yang dikatakan hospital orang gila ni kan?

Pada hari pertama, kami telah diberi taklimat tentang segala peraturan yang perlu kami patuhi sepanjang berada di HBUK. Rupa-rupanya bukan kolej kami saja yang di hantar untuk menjalankan praktikal di HBUK ni, ada satu lagi kolej, iaitu Nilai College. Kami semua di layan sama rata, tetap dengan peraturan yang telah ditetapkan. Kami semua di bawa meronda hampir ke semua bahagian di HBUK ini. Tak disangka, HBUK ini sangatlah luas, lengkap dengan semua kemudahan infrastruktur. Bahkan tempatnya sangat cantik, selesa, aman dan bahagia, sesuai dengan namanya, yang selalunya digelar dengan nama Hospital Bahagia.

Semua pelatih dibawa untuk melawat dan melihat hampir semua wad yang ada, kecuali wad lelaki. Pada saya, pengalaman pertama kali melihat penghuni-penghuninya sangat menerujakan. Walaupun pertama kali, tapi dah boleh dapat gambaran akan suasana di wad-wad yang lain. Melihat penghuninya, kesian dan simpati pun ada pada mereka. Yelah, mereka tak minta untuk berada dalam keadaan yang macamtu, inilah yang dikatakan takdir untuk mereka.

Kadang-kadang menjerit, kadang-kadang menangis sendiri, tergelak sendiri kadang-kadang reaksi mereka seperti orang yang normal. Namun disebalik semua itu, hanya mereka yang tahu apakah hakikat yang sebenarnya. Kita yang melihat, semuanya hanya luaran mereka sahaja. Mereka ini sebenarnya, adalah manusia yang normal seperti kita semua. Yang membezakan, hanyalah mereka tidak dapat nak mengawal tekanan hidup yang mereka hadapi dengan sempurna. Finally, they have to treat as a psycho patient. But, although they have to take a medication, they are still a person who have feeling like the other people. Kita tak ada hak untuk memulaukan mereka, dengan mengatakan mereka ini ‘orang gila’. Apatah lagi jika kita ini adalah ahli keluarganya.

Mentality orang sekarang, harus diubah. Kita harus faham keadaan yang sebenar tentang kehidupan mereka. Bukan tugas kita untuk menghukum mereka kan? Sepatutnya kita memberi perhatian yang lebih kepada mereka. Dalam tak sedar, perhatian yang kita berikan kepada mereka mampu menyembuhkan mereka. Don’t believe me? Believe it! Nampak memang sukar dipercayai, tetapi itulah hakikatnya.

Sepanjang 2 minggu berada dengan mereka, macam-macam yang saya peroleh dan dapat saya pelajari. Semuanya berkisarkan tentang kehidupan manusia yang selalunya tidak bersyukur dengan nikmat yang tuhan berikan kepada kita. Berada dengan mereka, membuatkan saya befikir, apakah nasib mereka ini akan berterusan begini? Tiada yang mahu mengaku mereka sebagai keluarga? Terbuang dan terasing di hospital ini? Ada diantara mereka yang menceritakan tentang kehidupan mereka dulu-dulu. Ada yang hidup bahagia, tetapi berakhir dengan kedukaan sehinggakan membuatkan mereka tidak dapat menerima kenyataan dalam hidup mereka, dan memaksa mereka untuk membuat perkara yang diluar jangkaan mereka sendiri.

Kebanyakan penghuninya dimasukkan ke HBUK adalah diagnosed as a Schizophrenia(pesakit mengalami hallucination and dellucions dan berasa bahawa pemikiran, perasaan dan tindakannya dipengaruhi oleh orang lain). Atau kata lainnya, patient mendengar ‘suara’ yang mendorongnya untuk melakukan sesuatu yang diluar jangkaannya. Pesakit seperti ini tidak ingat apa yang dikatakannya, tidak ingat apa yang sebenarnya berlaku malah, dia sendiri tidak faham dengan apa yang dikatakannya.

Nanti ana sambung…
Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta

Dulu
aku pernah mengecapi kebahagiaan, bersama-samanya aku leka, menghabiskan masa yang sepatutnya terisi dengan kegiatan yang lebih berfaedah. Walaupun di batasi benua, kami masih dapat mengekalkannya. Sehinggalah, pada suatu hari, di saat hati kami tidak lagi bersatu, bersangka baik dan tolenrasi tidak lagi menjadi pegangan. hati sakit. jiwa pedih.

Dan pada saat kekecewaan itu,
Kau hadir dalam hidup
ku. mengetuk pintu hatiku. membawa seribu pengertian. tidak tergambar riangnya hati ini. Baru ku sedar, sudah lama Kau menabur benih kasih sayang terhadap ku. Cuma aku yang dalam ketidak sedaran. Sepanjang perhubungan ini, belum pernah Kau sakitkan hati aku, belum pernah Kau kecewakan aku. Berita-berita gembira yang Kau bawakan sentiasa menceriakan hidupku. Surat-surat cinta Kau layangkan menjadi peneman aku sehari-hari. Tidak pula ku jemu membacanya malah aku sentiasa dalam kerinduan untuk bertemuMu. Dan tidak pula Kau jemu menjagaku, di kala aku kesedihan, Kau kujadikan tempat meluahkan segala pengaduanku.

Di kala aku gembira,
ku tahu Kau bersama aku pada ketika itu. Kita berkongsi kegembiraan bersama. Kau hadiahkan aku teman-teman sejati,
teman-teman yang ikhlas dalam perjuangan mereka. Aku hargai pemberian itu, agar aku turut sama berada di landasan mereka. Walaupun masih lagi batasi, namun Kau rapatkan jurang itu, sehingga terasa Kau disampingku. NamaMu menjadi siulanku seharian. Ku tahu Kau sering menguji kasih sayangku, Kau uji kesetiaan ku. Sehinggakan dalam tak sedar aku pula menyakiti hati Kau. Maafkan aku wahai kekasih hati. Tidak mampu ku tandingi kehebatan cinta Kau. Sungguh. Inilah manis kebahagian yang aku nantikan. Aku pasti Kau tidak akan pernah meninggalkan aku. Hanya Kau dan aku.

Kekasihku Allah...
Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
kelanatinta

"Assalammualaikum Wbrth!!! Sahabat semua...bacalah....

Ya Allah... takutnya... bacalah sampai habis.. skjap saja..
tak sampai 5 minit pun!!!

Yazid Arraqqasyi dari Anas bin Malik ra. berkata: Jibrail datang kepada Nabi saw pada waktu yang ia tidak biasa datang dalam keadaan berubah mukanya, maka ditanya oleh nabi s.a.w.: 'Mengapa aku melihat kau berubah muka?'

Jawabnya: 'Ya Muhammad. Aku datang kepadamu di saat Allah menyuruh supaya dikobarkan penyalaan api neraka, maka tidak layak bagi orang yang mengetahui bahawa neraka Jahannam itu benar, dan siksa kubur itu benar, dan siksa Allah itu terbesar untuk bersuka-suka sebelum ia merasa aman dari padanya.'

Lalu nabi s.a.w. bersabda: 'Ya Jibrail, jelaskan padaku sifat Jahannam.'

Jawabnya: 'Ya. Ketika Allah menjadikan Jahannam, maka dinyalakan selama seribu tahun, sehingga merah, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga putih, kemudian seribu tahun sehingga hitam, maka ia hitam gelap, tidak pernah padam nyala dan baranya. Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andaikan terbuka sebesar lubang jarum nescaya akan dapat membakar penduduk dunia semuanya kerana panasnya.

Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andaikan satu baju ahli neraka itu digantung di antara langit dan bumi nescaya akan mati penduduk bumi kerana panas dan basinya.

Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andaikan satu pergelangan dari rantai yang disebut dalam Al-Quran itu diletakkan di atas bukit, nescaya akan cair sampai ke bawah bumi yang ke tujuh.

Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andaikan seorang di hujung barat tersiksa, nescaya akan terbakar orang-orang yang di hujung timur kerana sangat panasnya, Jahannam itu sangat dalam dan perhiasannya besi dan minumannya air panas campur nanah dan pakaiannya potongan-potongan api.

Api neraka itu ada tujuh pintu, tiap-tiap pintu ada bahagiannya yang tertentu dari orang laki-laki dan perempuan.'

Nabi s.a.w. bertanya: 'Apakah pintu-pintunya bagaikan pintu-pintu rumah kami?'

Jawabnya: 'Tidak, tetapi selalu terbuka, setengahnya di
bawah dari lainnya, dari pintu ke pintu jarak perjalanan 70,000 tahun, tiap pintu lebih panas dari yang lain 70 kali ganda.' (nota kefahaman: iaitu yang lebih bawah lebih panas)

Tanya Rasulullah s.a.w.: 'Siapakah penduduk masing-masing pintu?'
Jawab Jibrail:
'Pintu yang terbawah untuk orang-orang munafik, dan orang-orang yang kafir setelah diturunkan hidangan mukjizat nabi Isa a.s. serta keluarga Fir'aun sedang namanya Al-Hawiyah.
Pintu kedua tempat orang-orang musyrikin bernama Jahim,

Pintu ketiga tempat orang shobi'in bernama Saqar.

Pintu ke empat tempat Iblis dan pengikutnya dari kaum majusi bernama Ladha,

Pintu kelima orang yahudi bernama Huthomah.

Pintu ke enam tempat orang nasara bernama Sa'eir.'

Kemudian Jibrail diam segan pada Rasulullah s.a.w. sehingga ditanya: 'Mengapa tidak kau terangkan penduduk pintu ke tujuh?'

Jawabnya: 'Di dalamnya orang-orang yang berdosa besar dari ummatmu yang sampai mati belum sempat bertaubat.'

Maka nabi s.a.w. jatuh pengsan ketika mendengar keterangan itu, sehingga Jibrail meletakkan kepala nabi s.a.w. di pangkuannya sehingga sedar kembali dan sesudah sedar nabi saw bersabda: 'Ya Jibrail, sungguh besar kerisauanku dan sangat sedihku, apakah ada seorang dari ummat ku yang akan masuk ke dalam neraka?'

Jawabnya: 'Ya, iaitu orang yang berdosa besar dari ummatmu.'

Kemudian nabi s.a.w. menangis, Jibrail juga menangis, kemudian nabi s.a.w. masuk ke dalam rumahnya dan tidak keluar kecuali untuk sembahyang kemudian kembali dan tidak berbicara dengan orang dan bila sembahyang selalu menangis dan minta kepada Allah.(dipetik dari kitab 'Peringatan Bagi yang Lalai')

Dari Hadith Qudsi: Bagaimana kamu masih boleh melakukan maksiat sedangkan kamu tak dapat bertahan dengan panasnya terik matahari Ku.

Tahukah kamu bahawa neraka jahanamKu itu:

1. Neraka Jahanam itu mempunyai 7 tingkat

2. Setiap tingkat mempunyai 70,000 daerah

3. Setiap daerah mempunyai 70,000 kampung

4. Setiap kampung mempunyai 70,000 rumah

5. Setiap rumah mempunyai 70,000 bilik

6. Setiap bilik mempunyai 70,000 kotak

7. Setiap kotak mempunyai 70,000 batang pokok zarqum

8. Di bawah setiap pokok zarqum mempunyai 70,000 ekor ular

9. Di dalam mulut setiap ular yang panjang 70 hasta mengandungi lautan racun yang hitam pekat.

10. Juga di bawah setiap pokok zarqum mempunyai 70,000 rantai

11. Setiap rantai diseret oleh 70,000 malaikat


Mudah-mudahan ini dapat menimbulkan keinsafan kepada kita semua..... Wallahua'lam.

YA ALLAH YA RAHMAN YA RAHIM, lindunglilah dan peliharakanlah kami, kedua ibubapa kami, kaum keluarga kami & semua orang Islam dari azab seksa api nerakaMu YA ALLAH. Ampunilah dosa-dosa kami, terimalah taubat kami dan terimalah segala ibadah dan amalan kami dengan RAHMATMU YA ALLAH......AMIN.....

"

Labels: 0 comments | Links to this post edit post
Reactions: 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...