kelanatinta

Apakah definisi rindu. Rindu merupakan ungkapan yang menjadi mainan dalam kehidupan ramai muda mudi.
Definisi rindu melitupi aspek jiwa & perasaan y masih belum dapat didefinisi secara jelas & tepat oleh para saintis.
Secara bahasa or literally..rindu bererti you wish someone/something that is no longer with you, or close with you...to be with you.

Jadi, semakin lama kita tak berjumpa atau semakin sukar digapai sesuatu, maka semakin rindu & semakin ingin serta semakin bertambah harap pada sesuatu.
Amnya, rindu didefinisi & dikaitkan sesama manusia. Ibu & anak, among family members, sesama taulan & sahabat, suami & isteri, & y semakin menjadi permainan dunia adalah sesama pasangan cinta. Namun, ramai y kurang menyedari bahawa rindu adalah suatu perasaan yang seharusnya dijaga & dipelihara dgn sebaiknya utk orang y tertentu.

Secara khusus, perasaan rindu perlu dikhususkan pada Allah SWT & Rasulnya serta para sahabat. Tetapi perasaan rindu pada yang tidak kita pernah temui ini sukar diwujudkan andai kita tak mengenali siapa y kita rindui. Maka benarlah sebuah hadith y menyatakan "...peliharalah suruhan & larangan Allah. nescaya kamu akan raskan kehadirannya..." Maka bila kita bersungguh2 menjaga perintah Allah, jaga mana perbatasan halal & haram, jaga pandangan, & jaga macam2 y pada pandanngan mata rasional ideologi barat & liberal dalah sesuatu y absurd. Sebab, mereka tak meyakini & tak percaya akan kepastian Qiamat.

Semakin dalam kita menyelami sirah seorang y bernama Muhammad, semakin kita ingin berjumpa dgnnya..semakin kagum dengannya...dan semakin ingin menangis di depan makamnya di madinah. Semakin kita kenal pencipta kita, semakin kita berusaha utk tidak melakukan dosa, semakin kita cepat2 bertaubat, dan semakin cepat pula kita lakukan amal2 y sunat y pada kaca mata banyak remaja & pemimpin negara sebagai sesuatu y tidak rasional & backward.

...dan, dalam mengungkap definisi rindu ini, kita mesti lari dari perasaan takabbur sebab kita akan gagal menghayati nilai kehalusan & keindahan rindu. Ego akan menyebabkan kita terasa we have complete control on our ownself....namun pada hakikatnya Allah menjelaskan "Nay! Verily man does transgress. Because he considers himself self-sufficient" al-alaq 6-7- bilamana hati ego & bongkak, kita akan lari dari menyedari yang kita suatu hari nanti akan kembali pada Y Menghidupkan & Mematikan kita. Kita tenggelam dalam nikmat dunia y sementara. Kita takut korbankan jiwa, raga & harta pada jalan y sepatutnya. Maka ketika itu rindu kita hanya pada dunia, & hilanglah rindu pada tuhan & rasulnya.

Dalam dunia y hari ini economically defined, semuanya hanya berasakan keuntungan, self satisfaction & yang seangkatan dgnnya. Kita join parti tertentu y akan menjanjikan pulangan tertentu dalam hidup. Y menjanjikan kuasa & nama + harta. Kita join group tertentu supaya kita terkenal. Namun ada pula, golongan tertentu y punya ideologi tertentu, go against this law of economics,..jadi adalah golongan y perjuangkan hak wanita, perjuangkan alam sekitar, dan macam2 lagi. Kerana ketidakadilan sistem ekonomi oleh Adam Smith ini, kita memerlukan government intervention dalam bnyk perkara agar jurang y kaya & miskin tidak terlalu besar. Tapi apabila wang, nama, status etc jadi matlamat, maka penindasan,ketidakadilan, penipuan, & macam2 lagi terjadi, walaupun ketika itu kita memegang jawatan penting dalam kerajaan. Ambil contoh Bush, walaupun pada hakikatnya, tindakan y dilakukan menakluki negara2 lain atas dasar menyebar demokrasi nampak bagus kot, tapi hakiktnya mamat ni hanya percaya pada polisi dia, kerana mungkin ia didalangi oleh ideologi zionis, kerana ingin status, nama harta n etc. & banyak lagi golongan thagut cam dia nih, di dalam mahupun di luar negara.

Tapi, bila ada golongan y merindui tuhan & rasulnya, apa2 y dilakukan adalah berdasarkan apa y didefinisi oleh insan y bernama Muhammad itu serta atas suruhan Ilahi. Maka, apabila golongan2 ini bangkiit, (golongan yg hanya berjuang utk Islam); law of economy, democracy, etc tergoncang. Why? they are shaken because, these people's aim are not this world, but hereafter. Maka golongan2 ini akan ditindas, diperangi, ditidakkan haknya & macam2 lagi. Itulah y terjadi kepada manusia y bernama Muhammad & para sahabatnya, y membawa Islam setelah kewafatan Isa AS *diangkat*.

Maka dimana ingin kita letakkan rindu kita? Harta dunia? Pangkat manusiawi? Gelaran2 duniawi? Kekuasaan y palsu? atau pada Tuhan & rasulNya. Pilihlah y terbaik kerana setiap pilihan itu ada akibatnya tersendiri. Mungkin jalan terakhir itu penuh duri & dugaan serta cabaran tapi, ia punya nilai y sangat tinggi.

Tika mana kita lalui jalan itu, ingatlah syurga Allah menanti. Ramai antara kita terkeliru agaknya...sangkanya kita Islam, maka syurgalah tempat kita akhirnya.
Tapi syurga itu hanya utk y mati dengan syahadah..Laa ilahaillallah. Bukan y hidup, yes maybe mengucap, tapi solat tertinggal2, puasa pun xsure camne...etc. Sebab, keadaan mati kita nanti terdefinisi oleh kehidupan kita. Kalau kita hari ini, tak beramal dengan amal Islam, takutlah nanti mati kita berjaya dikafirkan oleh jeneral2 syaitan. Sebab..syaitan berjanji dgn Tuhan yg dia akan sesatkan kita, keluarkan kita dari Islam walau apa cara sekalipun, & pada saat terakhir nanti, bapak2 syaitan y akan turun agar kita keluar dari ADDEEN ini.

KIta mengaku Islam, maka kita kena percaya bahawa Allah Tuhan kita, Muhammad rasul kita....dan tiapkali dalam Quran menyebut tentang percaya pada Allah & Rasul, pasti & pasti Allah menyertakan percaya pada hari kiamat. Kebetulan?

Tidak, ini kerana percaya pada hari kemudian membentuk kita utk taat pada Allah & rasulnya, rindu pada Allah & rasulNya, serta sebaik mungkin berjalan diatas jalan y penuh duri.

* Pembetulan Oleh Pihak Administrator iluvislam
Labels: edit post
Reactions: 
2 Responses

  1. Anonymous Says:

    salam..
    i really like this blog..
    thanks u for sharing..


Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...