kelanatinta

Episod 4

“Ya Allah, apakah ujian Mu ini adalah tanda Kau sayangkan hambamu ini? Demi Mu ya Rabb, aku terima semua ini dengan hati yang ikhlas. Aku redha dengan semua ujian Mu ini ya Allah”, doa Asrar di malam yang sepi, di malam yang sedang pelajar lain begitu lena dengan tidur mereka. Asrar, selalu mendekatkan dirinya dengan penciptanya. Suka dia untuk bangun malam dan bersujud kepada cintanya yang satu, Allah yang Esa. Tersedu sedan Asrar menangis malam itu, melepaskan segala resah yang sarat di hatinya, bersungguh-sungguh dia mengadu pada tuhannya. Asrar lebih suka mengadu segala yang ditanggungnya pada penciptanya Yang Maha Agung. “Ya Allah, Kau tetapkanlah hati hambamu ini di jalan Mu, janganlah Kau pesongkan hatiku, setelah Kau berikan petunjuk dan hidayahMu kepadaku. Aku mohon Ya Allah, jauhkanlah kau dari segala perasaan yang membuatkan Kau murka pada hambamu ini…”, sambung Asrar lagi. Sesungguhnya Allah itu amat menyayangi hambanya yang bertaqwa kepadanya, oleh itu, Asrar tidak dibiarkan keseorangan untuk menaggung segala rasa sedih di hatinya, disebalik kekhusyukan Asrar menadah tangan berdoa kepada cintanya yang satu, Fatimah telah terdengar esakan Asrar melalui celah pintu musolla. Fatimah sangat sayu mendengarkannya, dan terus masuk ke musolla untuk mendamaikan hati sahabatnya.

Selesai sahaja Asrar berdoa, dipeluknya Asrar yang masih menangis itu, “bersabarlah wahai sahabatku,sesungguhnya Allah itu sangat menyayangimu”, kata Fatimah untuk memujuk sahabatnya yang seorang itu. “Asrar, ana selalu ada untuk berkongsi susah dan senang dengan anti..berceritalah segala keresahanmu padaku, agar kau lebih tenang..”, kata Fatimah lagi. “Shukran ya ukhti, anti sangat baik kepada ana..ana runsing tentang gambar tu..”, kata Asrar, mula untuk meluahkan rasa bimbangnya. “Demi Allah, ana tak lakukan semua itu…tak pernah terlintas dalam hati ana untuk menyimpan gambarnya..”, kata Asrar lagi. “Ya ukhti, sesungguhnya ana dan yang lain juga amat percayakan anti, kami yakin anti bukan macamtu..kami kenal siapa itu Afsa Asrar..sebab itu ana ambil keputusan untuk siasat hal ini..ana pasti ada yang tak kena..”, kata Fatimah, menenangkan hati Asrar. “Sama-sama kita berdoa, agar segala salah faham ini akan terungkai nanti..percayalah yan ukhti, kebenaran itu selalu menang”, tambah Fatimah lagi, menguatkan semangat sahabat yang dikasihi. “Kita ini hambaNya, selalu sahaja akan diuji dengan pelbagai dugaan..mungkin ini adalah dugaan untuk anti..semua ini pasti ada hikmahnya..himah itu nanti, pasti akan membahagiakan anti ananti, percayalah..”, kata Fatimah lagi, sambil menatap wajah Asrar yang basah dengan airmata. Mendengarkan kata-kata Fatimah itu, hati Asrar seolah-olah lebih kuat untuk menghadapi semua ini, terukir satu senyuman pada wajahnya. Jelas keayuannya, apabila Asrar tersenyum. Mungkin senyuman itulah yang telah berjaya menambat hati ramai mujahid.

*************************************************************************************************

“Assalamualaikum… Tabahkan hatimu ya ukhti, sesungguhnya dugaan yang Allah bagi itu adalah untuk menguji iman hambanya semata-mata. Moga-moga apa yang terjadi ini akan menambahkan lagi keimanan kita padaNya. Janganlah anti bersedih dengan semua yang berlaku pada diri, bahkan ucapkanlah syukur padaNya. Dekatkanlah lagi diri kita pada cinta kita yang satu. InsyaAllah semuanya akan kembali normal seperti biasa. Ikhlaskanlah dirimu untuk menerima segala ujian dan dugaanNya. Teruskan semangatmu untuk menjadi muslimah yang sejati..insyaAllah kebahagiaan menunggumu dihadapan..” -Sahabatmu,Fatimah-

Nota biru itu, telah membuatkan Asrar bertambah semangat tntuk meghadapai segalanya. Sedikit sebanyak, nota itu membuatkan Asrar berasa tenang dan dapat berfikir secara rasional, tentang hal yang dihadapinya tatkala ini. Sekali lagi, terukir senyuman pada bibirnya yang comel.

“Amboi, ustazah tu..senyum je memanjang..dapat apa tu? Surat cinta ke? Ke tengah tatap gambar buah hati? Hahahaha…”, tegur Azrah yang lalu di koridor di hadapan kelasnya. Turut gelak, Ain yang berada disebelahnya dan beberapa kawannya yang lain. Tempat duduk Asrar yang bersebelahan dengan tingkap dan dekat dengan koridor itu, membuatkan sesiapa sahaja yang lalu pasti akan nampaknya. Asrar yang mendengar kata-kata Azrah itu, hanya tersenyum. Tetapi dalam hatinya, hanya Allah sahaja yang tahu betapa sedihnya Asrar denagn ucapan Azrah itu, teman baiknya sendiri.
“Sudahlah Asrar, jangan anti ambil hati dengan kata-kata Azrah..ana pasti dia pun tak pasti dengan apa yang diucapkannya..sabar ya..”, kata Atul, yang duduk bersebelahan dengan Asrar dalam kelas. Asrar hanya membalas dengan senyuman, dalam hatinya terus berdoa, agar dikuatkan hatinya untuk berhadapan dengan semua ini.

Mungkin dengan berbekalkan 30 juz al-Quran yang ada dalam hatinya, hatinya sentiasa diterangi dengan cahaya, mudah baginya untuk memngagak sesuatu perkara yang kadang-kala orang lain tidak tahu. Tiba-tiba terlintas di fikiran Asrar, tentang apa yang diperkatakan Azrah tadi. Asrar mula berasa hairan, seolah-olah Azrah tahu apa yang terjadi pada dirinya dalam seminggu ini. Namun jauh-jauh dibuangkan segala syak wasangkanya pada Azrah. Asrar terus memberitahu dirinya bahawa Azrah itu tetap sahabatnya dan Azrah juga masih menganggapnya sebagai sahabat. Begitu sayang Asrar kepada Azrah, sehinggakan dia tidak mahu berburuk sangka padanya.

Semua lamunannya terhenti apabila, guru bahasa arabnya, sudah masuk ke kelas. Asrar mula untuk focus pada pelajarannya saat itu. Bahasa arab adalah subjek kegemarannya, kerana dia amat suka mendalami bahasa arab dan amat berguna bagi seorang hafizah sepertinya. Keaktifan semua pelajar dalam kelasnya membuatkan kelas itu sentiasa hidup dengan soalan dan gelak tawa pelajarnya. Itulah yang membuatkan Asrar lupa sekejap dengan segala masalah yang menimpanya. Namun begitu, jauh dalam hatinya, Asrar tak pernah berhenti berdoa, agar dirinya sentiasa terpelihara daripada segala fitnah manusia.

*************************************************************************************************
Setelah dua minggu berlalu…

“Ya ukhti, ada perkara yang ana bincang dengan anti”, kata Fatimah. Fatimah mengajak Asrar untuk duduk berbincang tentang beberapa hal di dalam bilik pengawas pada suatu petang. Hanya mereka berdua sahaja yang ada dalam bilik itu. Asrar agak berdebar-debar juga apabila melihat reaksi Fatimah yang agak serius, mungkin perkara yang hendak dinyatakannya begitu penting, itulah yang ada dalam fikiran Asrar. Namum, lagi berganda debaran yang dialami oleh Fatimah. Fatimah tahu, setelah apa yang disampaikan nanti, perubahan yang besar bakal berlaku pada kehidupan Asrar. “Hmm…ada apa Fatimah? Ana tengok, macam penting sungguh perkara yang anti nak bincangkan dengan ana ni...ada apa-apa yang ana boleh tolong ke?”, terus Asrar tanya setelah menunggu beberapa ketika, Fatimah masih lagi senyap. “Asrar…masih ingatkah lagi anti tentang gambar tu?”, tanya Fatimah setelah ditanya Asrar sebentar tadi. “Ya, mestilah ana ingat, itulah yang ana bimbangkan sehingga sekarang..limaza? anti dah tahu siapa yang lakukan semua ini?”, soal Asrar teruja. “Hmmm…ana harap anti dapat menerima dengan tenang apa yang ana nak cakapkan ni”, kata Fatimah setrusnya sambil menepuk lembut bahu Asrar. “Untuk pengetahuan anti, kami telah bertanya kepada beberapa orang pelajar tentang hal ni, dan kami telah cuba memastikan kebenarannya. Ini semua adalah dari sumber-sumber kami yang dipercayai..tapi kami belum boleh tangkap dia lagi, kerana kami belum ada bukti yang kukuh lagi..”,terang Fatimah dengan hati-hati. “Ye ker? Boleh ana tahu, siapa orang yang disyaki tu?”, tanya Asrar. “Dia adalah orang yang paling dekat dengan anti…”,jelas Fatimah lagi, sebolehnya dia tidak mahu menyebut nama orang itu. “Orang paling dekat dengan ana? Siapa? Yang paling dekat dengan ana..Azrah…Atul…takkan diorang kot, mustahil la plak..”, kata Asrar lagi sambil cuba mengingat orang-orang yang rapat dengannya. “Azrah”, sepatah balas Fatimah. “Azrah? Takkanlah..dia takkan buat macamtu..ana kenal siapa Azrah..”, kata Asrar yang tidak percaya dengan apa yang dikatakan Fatimah.

“Anti, ana tak main-main ni..sungguh, memang dia, tapi ana tak cukup bukti lagi untuk tangkap dia”, kata Fatimah lagi. Pada masa yang sama, mengalir laju air mata pada wajah tenang Asrar. Fatimah jadi serba salah melihat keadaan itu. “Sabar ya ukhti, kuatkan hatimu..ana yakin ini bukan kerja Azrah seorang, pasti ada yang mempengaruhinya”, pujuk Fatimah cuba menenangkan Asrar. “Limaza? Apakah dosa ana pada dia anti? Tahukah dia, ana amat menyayanginya?”, kata Asrar, sedang airmatanya terus laju mengalir dipipi gebunya. “Anti kena kuatkan semangat..kita harus selesaikan perkara ini dengan segera..sebab itu ana perlukan pertolongan anti..mahukah anti tolong ana?”, kata Fatimah lagi. “Anti, demi Allah, Yang Maha Mengetahui segalanya..ana sedia membantu anti, ana tak mahu Azrah lari jauh..ana sayangkan dia..ana mahukan sahabat ana, Azrah yang dulu..”, kata Asrar sendu. Fatimah amat memahami perasaan Asrar tika itu.

Petang di asrama…

“Hai, ustazah yang baik ni duduk sorang-sorang je ker? Mana temanmu yang sangat setia tu? Ops…silap plak, bukan teman…tapi kasih hati yang sangat dicintai..hehehe..”, kata Ain yang lalu di hadapan Asrar bersama-sama dengan Azrah disebelahnya. Azrah, sedikit pun tidak memandang wajah Asrar. Terus saja Asrar teringatkan perkara yang dikatakan Fatimah tadi. “Hmm…rindu sangat nampaknya kat kekasih hati ye…samapai tak dapat dah nak bercakap…hehehe”,kata Ain lagi dan terus berlalu pergi. ‘Ya Allah, kau kuatkan hatiku dalam menghadapi segala dugaanmu’, doanya dari dalam hati. Sedih hatinya tatkala itu, hanya tuhan saja yang tahu.

Assalamualaikum wbt.. Sahabatku Azrah, Masihkah lagi anti sudi baca surat ini, yang datangnya dari Asrar…jika tidak, jangan anti teruskan bacaan ini , buangkan saja dalam tong sampah … Shukran jika anti masih lagi ingin membaca surat ni..anti, tahukah anti , ana dah tahu siapa dalang disebalik semua yang menimpa ana kebelakangan ini…apakah maksud semua ini? Azrah, mengapa anti berubah terlalu ketara? Mana hilangnya Azrah, yang ana kenal dulu? Apakah salah ana? Sungguh, banyak persoalan yang bermain difikiran ana, yang ana tahu, semua jawapan tu ada pada anti…limaza? Ana tak percaya anti melakukan semua ini atas kehendak sendiri. Ana pasti ada yang pengaruhi anti..tidak kisahlah siapa pun yang bersama anti..ana harap sangat anti sedar apa yang telah anti lakukan ini, adalah salah dan menimbulkan banyak fitnah. Azrah, dimanakah kejujuran, ketulusan dan kaikhlasan yang ada dalam diri anti tu? Ana harap sangat-sangat, anti fikirkan semula tindakan yang telah anti lakukan dan juga apa jua yang akan antu lakukan selepas ini. Ketahuilah anti, sesungguhnya ana sangat sayangkanmu, sahabatku.احب إليك حبّا شديدا -Asrar-

bersambung....


Labels: edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...