kelanatinta
Episod 2

“Erk…soalan aper ni Mai? Macam mengarut jer soalan anti ni…” kata Asrar. “Mengarut? Tak delah, ana tanya yang sesungguhnyer ni..mujahid mana yang telah curi hati Afsa Asrar ni?”, ulang Mai lagi. “Mai, anti kan sahabat yang paling ana sayang…jika sungguh ana ni dah ada…takkan ana tak bagitau anti?”, balas Asrar sepontan. “Ye ker? Ana ada dengar desas-desus mengatakan ada seseorang yang minat kat anti dalam diam”, kata Maisarah satu persatu. Kata-kata itu membuatkan Asrar terkedu seketika. ‘Ada orang minat kat aku? Siapa plak la ni?’ hati kecil Asrar terus bertanya. “Anti dengar tak apa yang ana katakan ni?” tanya Mai bila melihat Asrar seolah berfikir jauh. “Ha? Err… dengar la..anti ni jangan plak nak reka-reka cerita..tak baik tau”, spontan Asrar membalas. “Sungguh ya ukhti, ada orang yang sampaikan pada ana”, balas Mai lagi. Asrar hanya diam membisu. “Ya Asrar, tidak mahukah anti tahu siapakah mujahid itu?”,tanya Mai lagi. “Tidak mahu!! Ana tidak mahu siapa dia..ana rasa semua ini tak sepatutnya berlaku sekarang…banyak lagi perkara yang ana perlu tumpukan”, luah Asrar kepada Maisarah terus-terang. “Limaza ya ukhti? Sesunggunya bagi ana, dia adalah orang yang sesuai untuk anti, setanding dengan anti”, jelas Maisarah.

“Mai…ana ni serba kekurangan..cita-cita ana sendiri pun belum tercapai lagi. Apatah lagi untuk ana menerima semua ni..ini bukan masanya Mai..”, kata Asrar sayu. Ada titisan air mata yang mengalir dipipi gebu Asrar. “Anti menangis? Limaza? Ismahli…”, tanya Mai yang mula rasa bersalah dengan apa yang dicakapkannya. Sahabat yang amat disayanginya menangis! Kasihnya Maisarah kepada sahabatnya, Afsa Asrar sangat luar biasa, keakraban mereka mengatasi segala-galanya.

************************************************************************
**********************

“Tak..anti tak ada salah apa-apa…ana yang salah..”, kata Asrar sambil mengesat air matanya. Mai berasa pelik dengan jawapan Asrar, bermacam persoalan bermain difikirannya. “Mai..semua ni membuatkan ana teringat kisah ana dengan sahabat ana, Azrah semasa di zaman sekolah dulu. Gara-gara seorang mujahid, ana kehilangan seorang sahabat yang sangat ana sayang buat selama-lamanya”, cerita Asrar lagi. Mai yang berada dihadapannya mendengar dengan penuh teliti.

5 tahun yang lalu…

“Asrar…kau ni memang bodoh! Kalau ye pun kau tu alim sangat..kau kena ingat, kau pun manusia jugak..takkan sikit pun dalam hati kau, kau tak de perasaan sayang, ingin mencintai orang lain?”, kata Azrah kepada Asrar. Azrah bengang kerana Asrar menolak seorang lelaki yang dia sendiri tergila-gilakan. Seorang mujahid yang amat disegani di sekolahnya, semua orang mahukan mujahid ini, ketampanan dan kewibawaannya dalam melaksanakan tugas, tiada sesiapa yang boleh pertikaikan. Amirul Muhaymin El-Hafiz, itulah mujahid yang sering meniti dibibir para pelajar. Kewibawaannya, membuatkan setiap pelajar amat menghormatinya. “Azrah, aku tahu aku ni bodoh…aku tak kisah apa yang kau mahu katakan”, balas Asrar dengan nada yang bersahaja. Dia pun sudah tak tahu apa lagi yang harus dikatakan. “Aku lebih kasih akan cintaku pada-Nya..cintaku pada-Nya pun belum teguh, apatah lagi aku ingin mencintai orang lain? Aku tak layak Azrah…” katanya lagi. “Aduhai…kau ni memang betol la…aku pun dah tak tahu lagi macamana nak cakap kat kau…kau tahu tak, ramai yang mahukan dia, tapi sikit pun dia tak layan..dia menunggu kau Asrar, tunggu kau!” kata Azrah dengan nada yang agak tinggi, kesal dengan sikap Asrar yang tetap dengan pendiriannya.

“Azrah, perlukah kita bergaduh pasal mujahid ni? Aku tak nak gara-gara hal ni persahabatan kita akan jadi renggang, aku lebih sayangkan persahabatan ini Azrah”, kata Asrar dalam nada yang sebak. Jauh disudut hatinya dia tidak mahu bergaduh dengan sahabat yang sangat disayanginya, apatah lagi tentang lelaki ajnabi bagi dirinya. “Argh…ade je la jawapan kau Asrar, malas aku nak ayan kau ni…cakap banyak pun tak guna, kau bukan faham perasaan kami!” kata Azrah, lantas berlalu pergi tinggalkan Asrar di taman.

“Ya Allah, aku lebih sayang cinta-Mu..tetapkanlah hatiku pada cintamu”, doa Asrar. Duduk Asrar bersendirian di taman di asramanya pada petang yang redup itu. Jauh fikirannya melayang tentang apa yang dibicarakan dengan Azrah tadi. ‘Azrah, kalaulah kau tahu betapa kasih dan sayangnya aku padamu’, desus hati kecil Asrar. Tak lama lagi semua akan keluar dari sekolah ni, masing-masing akan ikut hala tuju masing-masing. ‘Semoga semuanya akan berakhir setelah aku keluar dari sekolah ini’ kata hati Asrar lagi. ‘Kau kuatkanlah hatiku Ya Rabb, dalam mengharungi semua ini’, terus hati Asrar memanjatkan doa kepada Illahi. Dalam tak sedar, segala tingkah laku Asrar telah diperhatikan oleh seorang lagi sahabatnya, Fatimah El- Zahra. Lantas sahaja Fatimah pergi mendekati Asrar yang berkeseorangan di taman dari tadi. Terjunkit bahu Asrar tatkala merasakan ada tangan yang menyapa bahunya. Asrar terus tersenyum tatkala melihat wajah Fatimah yang sentiasa tenang, setenang namanya. “Limaza, Asrar? Jauh anti termenung..anti ada masalah?”, tanya Fatimah kepada sahabat yang dikasihinya, apabila terlihatkan wajah sahabatnya yang redup dan sedih.”Tak ada apa-apa..ana ok je..”, kata Asrar sebaik sahaja mendengar pertanyaan Fatimah. Nahu sahaja dia meluahkan segala rasa yang ada dalam hatinya kini. Tapi, kerana sayang akan Azrah dan takut akan lebih memburukkan keadaan, Asrar lebih rela memendamkan perasaannya itu, daripada diketahui Fatimah. Sedangkan, diluar pengetahuan Asrar, Fatimah sudahpun tahu apa yang berlaku antara dia dan Azrah. Ini semua kerana ada teman-teman yang simpati dengan Asrar telah meyampaikan hal yang sebenar kepada Fatimah. Selaku ketua di asrama itu, kebanyakan cerita yang berlaku antara pelajar disitu, hampir kesemuanya diketahnuinya.

“Hmm…ya ukhti, kalau ada apa-apa yang merisaukanmu, perlukan seseorang untuk mendengarmu, carilah ana…ana akan sentiasa bersedia untuk medengar ceritamu”, kata Fatimah denagn penuh lembut. Dia tidak mahu memaksa Asrar menceritakan segalanya jika dirinya sendiri tidak mahu. Fatimah adalah seorang yang lebih matang dalam tindakannya. Kebijaksanaannya bertindak mengikut keadaan itulah yang membuatkan rakan-rakan dan semua junior sangat hormat padanya. “Kalau macam tu, ta’al ilalmath’am? Lambat kita pergi, lambat kita akan tiba di surau untuk bacaan al-mathurat nanti”, ajak Fatimah. Hanya anggukan dan senyuman yang dibalas Asrar, lantas mereka pun berjalan beriringan ke dewan makan asrama untuk makan malam.


bersambung...
Labels: edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...