kelanatinta

Episod 5

“Ain, aku tak nak lagi bersubahat dengan kau! Memang aku salah selama ni aku hanya ikut telunjuk kau…aku tak sangka kau memang seorang yang busuk hati!! Sanggup kau tabur fitnah tentang Asrar macamtu?”, kata Azrah dengan nada yang sangat marah. Pada mulanya Ain yang mendengarnya memang terkejut, tapi tiba-tiba dia dan kawan-kawannya tergelak. “Apa yang kau cakap ni Azrah? Aku salah dengar ke?”, kata Ain dalam nada mengejek. “Sudah Ain! Kau janagn nak berlagal tak tahu plak..kau ingat aku tak tahu apa yang kau dah buat? Kau aku tak nampak?”, kata Azrah lagi. “Ingat Ain, kau jangan berani nak kacau Asrar lagi! Kau kacau dia lagi, maknanya kau kacau aku jugak!”, kata Azrah. “Hey Azrah, kau ingat kau tu sape hah? Kau belum kenal lagi siapa Ain. Ini Ain Sakinah tau”, kata Ain dengan penuh bangga, dalam diam dia mencabar Azrah. “Semua kenal siapa tu Ain Sakinah Dato Alimuddin, tapi sayang…perangainya tak seindah namanya”, balas Azrah, puas hati! “Ingat Ain, semuanya pasti akan terbongkar, kau jangan ingat aku tak berani”, kata Azrah lagi. Azrah terus berlalu pergi meninggalkan Ain dan kawan-kawannya. Panas hati Azrah masih lagi berbekas, sepanjang dia berjalan pulang ke asrama, tidak sekalipun di angkat kepalanya semasa berjalan. Semua yang berselisih dengannya dibuat tak tahu sahaja.

Sikap Azrah mula pelik sejak akhir-akhir itu. Dia mula untuk mempertahankan hak Asrar, seperti mana yang dahulu dia lakukan. Adakah ini tandanya Azrah yang dikenali Asrar dahulu sudah kembali? Adakah doa Asrar selama ini telah dimakbulkan Ya Rabbi? Asrar sendiri sedar akan perubahan Azrah. Dalam diam Asrar mula kembali tersenyum, dia tahu Azrah akan kembali seperti dahulu, dan dia sanggup lakukan apa sahaja untuk itu. Harapannya untuk menunggu Azrah kembali seperti dahulu tak pernah pudar bagi Asrar.
“Ya ukhti! Tunggu sekejap!”, jerit satu suara dari belakang. Asrar yang berjalan dengan Fatimah untuk ke makmal computer terhenti. “Asif, ana ambik masa anti berdua sebentar..ana hanya nak sampaikan pesan…cikgu Zali, nak jumpa Asrar selepas habis kelas petang nanti di bilik guru”, kata Aiman, seorang ahli BADAR. “InsyaAllah…syukran alaika”, ringkas balas dari Asrar. “Hmm..anti rasa kenapa plak cikgu Zali nak jumpa ngan ana? Ana ada buat salah ke?”, tanya Asrar yang hairan kepada Fatimah yang berjalan seiring dengannya. “Hmm..ada hal penting kot yang dia nak cakap ngan anti…anti ni kan anak kesayangan cikgu Zali…”, kata Fatimah yang saja bergurau dengan Asrar, saja mahu melihat lagi senyuman di wajah sahabatnya itu, senyuman yang sangat menyejukkan jiwa.

Tapi, dalam masa yang sama, dia pun gelisah tentang hal itu. Dia sebenarnya tahu apa tujuan cikgu Zali panggil Asrar. Bahkan dialah yang meminta tolong cikgu Zali untuk menjadi orang tengah, yang dia yakin dapat menyelesaikan masalah ini. “Anti ada apa-apa aktiviti ke petang ni?”, tanya Asrar. “Ana rasa, ana ada janji ngan adik-adik BADAR petang ni di surau..”, kata Asrar yang cuba mengelak daripada ajakan Asrar yang dia dah dapat agak dari mula tadi. “Ye ke? Tak apalah kalau macamtu…ana jumpa cikgu Zali sendirian je la..”, balas Asrar yang agak kecewa. Sungguh dalam hati Fatimah, dia mahu menemani sahabatnya itu, tetapi dia tidak mahu melihat Asrar malu nanti, apabila adanya dia untuk perjumpaan petang tu nanti, biarlah mereka yang terlibat sahaja yang mengetahuinya. Ini juga adalah kebaikan bagi kedua-dua belah pihak. Dia telah berusaha untuk melakukan setakat yang mampu. Semuanya kini, Fatimah telah serahkan pada cikgu Zali untuk menyelesaikannya sebaiknya. Fatimah sempat juga berdoa dalam hati, agar Asrar tabah menerima segalanya.


bersambung...
Labels: edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...