kelanatinta

Episod 7

Kembalinya Asrar ke asrama pada petang itu hanyalah untuk bertemu dengan sahabatnya yang sangat dirindui, Azrah. Puas dia mencari Azrah di seluruh kawasan asrama, tetapi dia tidak menjumpai sahabatnya yang seorang itu. Sehinggalah tiba waktu riadah pun, dia tidak jumpa dimana Azrah. Namun, Asrar tak cepat putus asa, dia tetap mahu mencari Asrar pada petang itu juga. Dia sudah tidak sabar lagi mahu memeluk sahabatnya itu. Asrar pergi semula ke sekolah pada waktu riadah itu, mana tahu mungkin Azrah berada di sekolah pada waktu riadah hari ini.

“Azrah, kat sini rupanya anti, puas ana cari kat asrama tadi”, kata Asrar apabila melihat Azrah duduk termenung di koridor satu sudut di kawasan sekolahnya itu. “Azrah yang terkejut dengan kehadiran Asrar di situ, mula mngundurkan diri, menjauh daripada Asrar. Asrar kehairanan dengan tindakan Azrah itu, “Azrah, kenapa ni? Anti tak nak maafkan ana? Ana dah tahu semuanya, dan ana dah maafkan anti,ketahuilah, ana sangat sayangkan anti..”, kata Asrar sambil terus berjalan menghampiri Azrah, tapi sebaliknya yang Azrah lakukan. “Sayang? Jagan berani kau katakan sayang pada aku kalau kau tak faham maksud sebenar sayang!”, kata Azrah dengan nada suara yang agak tinggi. Marah dengan Asrar. “Apa yang anti maksudkan ni?”, tanya Asrar lagi. Pelik. “Ahh..jangan kau buat-buat tak tahu…kau ingat aku tak nampak, apa yang kau buat dengan Muhaymin kat lobi tadi? Kau ingat aku buta? Aku tak sangaka kau memang orang yang macamtu. Kata tak nak berjumpa dengan lelaki tanpa sebab…tapi, tengok petang tadi, apa yang kau buat dengan Muhaymin? Berdua-duaan kat lobi?”, kata Azrah terus menerus, Asrar yang mendengarnya hanya mampu tercegang dan terdiam sahaja. Tak disangka rasa bahagia yang baru mula hadir dalam hidupnya tadi. Kini telah dihapuskan dengan tuduhan-tuduhan yang melulu dari Azrah, teman baiknya sendiri. Hatinya betul-betul diduga. Asrar cuba menidakkan segala anggapan dan menerangkan yang sebenarnya kepada Azrah. Tapi semuanya hanya sia-sia. Azrah tidak mahu mendengarkannya. “Menyesal aku mengaku pada cikgu Zali, aku yang melakukan semua itu. Kalau aku tahu kau akan buat perangai macamni. Aku malu untuk mengaku kau ni kawan yang pernah aku kenali..”,kata Azrah lagi. Kali ini, kata Azrah telah membuatkan airmta Asrar sekali lagi gugur ke bumi. Dia kesal dengan segala yang diucapkan oleh Azrah padanya.

Namun Asrar tetap cuba menenangkan Azrah, tetapi Azrah tetap terus menjauhkan diri daripda Asrar. Tanpa disedari, belakang Azrah ada sebuah tangga. Asrar yang cuba untuk mengingatkan Azrah, di belakangnya ada tangga, akhirnya berakhir dengan satu tragedi yang tidak diingini. Azrah jatuh bergolek kearah tangga sehingga dia pengsan tidak sedarkan diri. “Azrah!!!”, jerit Asrar yang melihat keadaan Azrah yang berlumuran darah dikepala dan hidungnya.

Apa yang terjadi seterusnya??
tunggu ya sambungan akan datang...
Labels: edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...